WAKTUNYA BUAT SYETAN DIRANTAI SUDAH DEKAT

AURORA (SATAN FACE )

Dari Abu Hurairah r.a., Nabi saw. Bersabda,” Ummatku dikaruniai lima ( 5 ) keistimewaan pada bulan Ramadhan, yang belum pernah diberikan kepada umat-umat sebelum mereka:

1. Bau mulut orang yang berpuasa di sisi Allah lebih disukai oleh Allah daripada minyak kasturi.
2. Ikan – ikan akan memohonkan ampunan untuk mereka sampai mereka berbuka.
3. Allah menghiasi surga-Nya setap hari dan berfirman kepadanya,’ Saatnya hampir tiba bagi hamba-hamba-Ku yang shalih, yang tabah dalam ujian, untuk melepaskan segala beban kesukaran ( di dunia ) dan mereka akan mendatangimu.’’
4. Syaithan – syaithan jahat akan dibelenggu sehingga tidak dapat bebas menggoda mereka sebagaimana mereka biasa menggoda pada bulan-bulan lainnya.
5. Pada malam terakhir bulan tersebut, mereka akan diampuni. Ada orang yang bertanya,” Ya Rasulullah, apakah malam itu malam Lailatul Qadar?” Beliau bersabda,” Bukan, tetapi seorang pekerja akan diberikan upahnya jika telah selesai melakukan pekerjaannya.” ( HR Ahmad ).

Bulan Ramadhan udah dekat gan, waktunya syaitan -syaitan buat di rantai udah dekat....

Syaithan-syaithan yang amat jahat akan dirantai sehingga kemaksiatan akan berkurang. Sudah menjadi sunnatulloh bahwa yang namanya syaithan dari dulu selalu berusaha sekuat tenaga menyesatkan orang-orang yang beriman dari jalan yang benar, sehingga kemaksiatan akan semakin bertambah bakan sampai berlebihan.

Namun dengan adanya semangat ibadah dan gairah untuk memperoleh rahmat pada bulan Ramadhan yang penuh berkah ini, yang terlihat secara umum adalah kemaksiatan berkurang. Berapa banyak para pemabuk, yang karena keistimewaan Ramadhan, tidak meminum minuman keras? Berapa banyak kemaksiatan yang biasanya dilakukan secara terang-terangan telah berkurang karena Ramadhan? Kalaupun masih ada perbuatan dosa, itu bukan sesuatu yang sulit untuk memahami hadits di atas. Karena isi hadits menyatakan bahwa yang dibelenggu adalah syaithan-syaithan yang sangat jahat, maka tidak perlu heran jika masih terjadi perbuatan dosa. Itu karena pengaruh dari syaithan-syaithan yang lebih kecil kadar kejahatannya.



Riwayat lain menyebutkan bahwa pembelengguan syaithan ini adalah mutlak, tanpa batasan hanya syaithan-syaithan yang sangat jahat. Dengan demikian, jika yang dimaksud hadits di atas adalah pembatasan hanya pada syaithan-syaithan yang terjahat, terkadang suatu lafazh disebutkan secara mutlak, dan di pihak lain ternyata ada pembatasan, maka ini bukan suatu pertentangan dalam hadits.

Sebaliknya, jika yang dimaksud adalah dibelenggunya seluruh syaithan, maka kemaksiatan yang terjadi di bulan Ramadhan bukanlah sesuatu yang aneh, karena walaupun kemaksiatan itu secara umum terjadi karena godaan syaithan, dapat juga terjadi karena pengaruh kuat dari racun dan hawa nafsu manusia yang sudah terbiasa dengan kemaksiatan selama waktu-waktu di luar Ramadhan, yang semakin lama akhirnya menjadi tabiat yang sulit dihilangkan, sehingga ada atau tidak adanya syaithan, hal itu tidak berpengaruh baginya. Demikianlah maksiat itu dilakukan, sehingga menjadi tabiat pada dirinya. Orang yang terbiasa idup dengan hawa nafsunya, maka perbuatan dosa pun terjadi karena hawa nafsunya.


Sebuah hadits menguatkan hal ini, yakni sabda Nabi saw.,” Apabila seseorang berbuat suatu dosa, sebuah titik hitam akan melekat di dalam hatinya. Jika ia bertaubat dengan ikhlas, titik hitam tadi akan terhapus. Jika tidak bertaubat , titik hitam tadi akan tetap melekat. Apabila ia berbuat dosa lagi, maka titik lainnya akan muncul dan seterusnya, sehingga hatinya menjadi hitam semuanya dan tidak ada sesuatu yang baik yang dapat memasuki hatinya.” Mengenai hal ini, Allah SWT berfirman: “ Sekali-kali tidak! Bahkan hati mereka telah berkarat.”

Oleh sebab itu, dengan sendirinya hati itu akan cenderung pada perbuatan maksiat. Inilah sebabnya, mengapa ada sebagian orang yang tidak peduli terhadap dosa tertentu yang ia lakukan, tetapi jika ia melakukan suatu dosa yang lain, hati mereka akan menolak. Misalnya, jika orang-orang yang biasa minum khamr disuruh makan babi, ia tentu akan menolak, padahal keduanya merupakan makanan yang diharamkan.


Demikian juga, apabila suatu perbuatan dosa dilakukan terus menerus dilakukan di luar Ramadhan, maka hati akan menyatu dengan dosa-dosa itu, sehingga meskipun di bulan Ramadhan, tetap saja dosa-dosa tersebut akan dilakukan, meskipun tanpa digoda oleh Syaithan. Jika yang dimaksud adalah seluruh syaithan dirantai d bulan Ramadhan, maka kita dapat memahaminya dengan keterangan di atas. Dan jika yang dimaksud hanya syaithan-syaithan jahat yang diranta, itu pun dapat dipahami.

Maulana Zakariyya berpendapat bahwa penjelasan inilah yang lebih tepat. Semua orang dapat berpikir dan membuktikan, bahwa untuk berbuat baik atau menghindari perbuatan maksiat pada bulan Ramadhan tidaklah begitu sulit sebagaimana ketika di luar bulan Ramadhan. Dengan sedikit kesungguhan dan ketawajjuhan sudah cukup untuk dapat terhindar dari godaan-godaan tersebut. Syaikh Mohammad Ishaq berpendapat bahwa kedua hadits tersebut ditujukan bagi orang yang berbeda. Bagi orang-orang fasik, yang dirantai hanya syaithan-syaithan yang sombong. Sedangkan bagi orang-orang shalih, yang dirantai adalah seluruh syaithan.

Fadhilah Ramadhan - Maulana Zakariyya rah.a.
Share on Google Plus

About Rizal IBNU MAKMUR

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar

WHAT IS YOUR OPINION?