TERNYATA, DI INDIA BANYAK TERDAPAT ULAMA !

http://4.bp.blogspot.com/_M9Y4wQ1OWxw/SlwaMPEhKvI/AAAAAAAAAHk/TU8SepEwEXA/S187/Copy+of+sheik-ahmad-fahmi-zamzam-almaliki1.jpg
K.H. AHMAD FAHMI ZAMZAM, MA
Masih banyak di kalangan bangsa kita yang belum mengetahui tentang   sejarah umat Islam di India dan tidak sedikit pula yang hanya mengenali  negara India sebagai negara tertua di dunia, negara patung, negara tempoh  lahirnya agama Hindu dan Buddha, negara yang penuh dengan cerita roh ajaib  dan jin besar yang sering menjelma di bawah pohon besar di dalam hutan  belantara.

Gambaran baru yang wujud di akhir-akhir ini, India adalah negara yang dibintangi oleh Mahatma Gandhi, Jawahar Lal Nehru, Indra Gandhi dan Rajiv Gandhi atau dalam peta dunia yang baru, tanah besar India telah terbahagi kepada tiga negara sejak tahun 1947, iaitu Republik India, Pakistan dan Bangladesh. India adalah sebagai wadah bagi orang-orang Hindu. Manakala negara Pakistan dan negara Bangladesh adalah menjadi kawasan yang dikhususkan bagi orang Islam.  Begitulah gambaran yang terlukis di fikiran kebanyakan bangsa kita tentang  India. Mereka tidak mengetahui perkembangan sejarah Islam di sana dan  tidak mengetahui ketinggian tamadun Islam yang tertegak di lembah Sungai  Gangga ini, bahkan banyak yang tidak mengetahui bahawa umat Islam di  India  sekarang  ini,  setelah  terjadinya  pemisahan  India -  Pakistan - Bangladesh, masih berjumlah lebih dari 120 juta ( lebih dari separuh umat  Islam di Indonesia). Dan barangkali ada yang baru mendengar bila kita  katakan bahawa kerajaan Islam pernah tertegak di bumi India lebih dari enam  abad lamanya.

Bagi sebahagian masyarakat kita, adalah menjadi suatu keganjilan apabila kita katakan bahawa tanah India sekarang ini masih subur dengan alim- ulama’ dan masih banyak mempunyai pusat-pusat pengajian Islam. Mereka beranggapan bahawa tanah India telah kosong dari alim-ulama’ denga sebab Penghijrahan kaum Muslimin dari negara India ke Pakisatan dan Bangladesh. Padahal kaum Muslimin yang masih tinggal di tanah India sekarang ini adalah lebih kurang sama banyaknya dengan mereka yang berada di Pakistan.

Penulis sendiri sebelum menginjak kaki di tanah India (sebelum Jun 1980)  juga beranggapan demikian. Rasanya masih segar dalam ingatan suatu  perasaan yang sangat dipaksakan dan langkah yang sangat berat ketika  meninggalkan  tanahair (Indonesia)  menuju  India  untuk  menuntut  ilmu  pengetahuan agama. Berbagai tanda-tanya yang timbul di dalam hati. Kenapa  saya dikirim ke India untuk menuntut ilmu agama, bukankah lebih baik kalau  dikirim ke Mesir, Saudi Arabia, Syria atau negara Timur Tengah yang lain.  Namun terpaksa juga berangkat kerana mematuhi nasihat Tuan Guru.

Pada saat itu penulis belum lagi mengenali India. Maklumat tentang India  hanya diperoleh dari sebuah buku tua yang pernah dibaca sewaktu kecil. Apa  yang dapat dikhayalkan tentang India pada waktu itu hanyalah rasa terdengar  kehalusan alunan irama deraian air terjun di puncak pergunungan Himalaya  lalu mengalir ke hilir dan membentuk aliran sungai Gangga. Penulis juga cuba  membayangkan di hadapan mata paras Dr. Mohammad Iqbal, Penyair Islam  yang pernah dilihat gambarnya di dalam sebuah majalah yang pernah dibaca.  Terasa bangga apabila membayangkan alam yang mengelilingi penyair ulung  ini, mungkin lebih menyenangkan hati lagi apabila dapat melihat alam yang  indah itu dari dekat dan dapat menziarahi pusara pujangga yang telah banyak  menghidupkan  jiwa-jiwa  yang  telah  terlena  dan  tertipu  dengan  kemilau  tamadun Barat. Begitulah kurang lebihnya apa yang terlintas dalam khayalan  semasa berada dalam penerbangan Thai Airways ke New Delhi, India.

Ketika penulis sampai di India dan menginjakkan kaki di halaman Institut  Pendidikan Islam “Nadwatul Ulama’” yang terletak di kota Lucknow (Uttar  Pradesh) pada bulan Jun, 1980M (Rejab 1400H), terasalah udara dan  suasana baru. Penulis terkejut mendengan suara gemuruh seperti bunyi lebah yang datang dari sudut Masjid, suara anak-anak  menghafal Al-Qur’an.  Alangkah terkejutnya untuk pertama kali bertemu dengan seorang pelajar yang berumur 10 tahun yang sudah menghafal Al-Qur’an dengan baik. Penulis juga tertegun  apabila  di  setiap  masjid  dikhatamkan  Al-Qur’an  dalam  sembahyang Terawih di bulan puasa. Ketika inilah juga, buat pertama kalinya  penulis mengetahui tentang kemampuan seorang pelajar berumur 15 tahun  yang sudah hafal Al-Qur’an dan 500 buah hadis dari kitab “Shahih Bukhari”.

Dan  terdapat  banyak  lagi  perkara-perkara  yang  menakjubkan,  yang  membenarkan  apa  yang  pernah  dikatakan  oleh  Tuan Guru  saya  dan mendustakan atau melenyapkan prasangka yang selama ini menyelimuti hati saya. Dan timbul di hati saya rasa sayang dan terharu terhadap kehebatan  Ulama’ dan masyarakat Islam India. Keistimewaan yang dilihat di Nadwatul Ulama’ telah mendorong penulis untuk  membaca buku-buku sejarah umat Islam di India, kerana keadaan yang dilihat pada hari ini adalah hasil dari usaha yang telah ditanam berpuluh-puluh tahun  yang lalu.

Betapa bangga hati penulis apabila mengetahui bahawa kerajaanIslam telah tertegak di bumi India selama enam abad lamanya,dan penulis  begitu terharu ketiak membaca kitab “Nuzhatul Khawathir fi Bahjatil Masami’ wan Nawazhir” dalam lapan jilid besar yang dikarang oleh Sayyid Abdul Hayy Fakhruddin al Hasani an Nadwi (Ayah Sayyid Abul Hasan Ali al Hasani an Nadwi) yang mengandungi riwayat hidup 4500 ulama’ besar India dan tokoh- tokoh agama sepanjang sejarah Islam di India. Saya juga sangat terharu bila  membaca kitab “Ast-Staqafatul Islamiah Fil Hindi”, juga karangan Sayyid Abdul Hayy Fakhruddin Abul Hasan Ali al Hasani an Nadwi yang banyak menyebut tentang sejarah tamadun Islam di India. Dan banyak lagi kitab lain yang sempat dibaca yang dapat memberikan gambaran yang benar terhadap perkembangan Islam di tanah besar India ini.

Penulis sangat menghormati bangsa India yang telah banyak melahirkan ulama’ dan telah banyak pula mengarang kitab yang besar-besar. Justeru itu, timbullah keghairahan untuk memperkenalkan mereka kepada kaum muslimin dan penggemar sejarah Islam di negara kita. Alangkah ruginya kalau  tanah India yang kaya dengan ulama’ dan Institusi Pendidikan Islam ini kita biarkan begitu saja, tidak diperkenalkan kepada bangsa kita.

Penulis merasa terpanggil untuk menulis Sejarah Perkembangan Islam di India dalam bahasa Indonesia  supaya  bangsa  kita  dapat  membaca  dan  merasakan  suatu kebanggaan terhadap sejarah umat Islam India yang merupakan hak kita bersama sebagai umat yang seagama dan mempunyai satu cara hidup. Kita tidak menafikan wujudnya buku-buku yang telah ditulis mengenai sejarah India secara umumnya dan sejarah umat Islam di India, khasnya. Tetapi kebanyakan  buku-buku  tersebyt  hanya  menyebut “Jatuh  bangun  takhta kerajaan atau percaturan politik yang belum bisa dijadikan gambaran yang tepat  kepada  sejarah  perkembangan  Islam,  baik  dari  sudut  dakwah, pemikiran dan peradaban”.

Kita  masih  perlu  kepada  pernyataan  yang  lebih  jelas  mengenai  corak masyarakat,   ketinggian   tamadun,  budaya  dan  perkembangan  dakwah Islammiyyah serta pola pemikiran yang tumbuh dan berkembang di tanah India ini, maka buku ini diketengahkan adalah dalam usaha untuk mengisi kekosongan sejarah ini. Pihak orientalis Bara sangan banyak menulis tentang sejarah Islam di India. Namun tidak dapat dinafikan nilai-nilai ilmiah yang dikemukan itu telah banyak dicampur-aduk dengan semangat kebencian terhadap umat Islam dan telah diwarnai oleh kepentingan imperialis terhadap dunia Islam - (sebagai contoh, cuba lihat pujian mereka terhadap Sultan Akhbar yang zalim itu dan celaan mereka terhadap Sultan Auranzeb yang soleh dan adil). Dan yang lebih ganjil   lagi,   wujudnya   sebahagian   penulis   kita   yang   hanya   banyak mem’photostate’  apa  yang  telah  ditulis  oleh  orientalis  tanpa membuat penilaian dan perbandingan dengan  karya-karya yang telah dihasilkan oleh para ulama’ dan sejarahwan Islam India sendiri.

Alhamdulillah, penulis bersyukur kerana berkesempatan tinggal di India lebih kurang enam tahun (1980 - 1987) dan berkesempatan membaca buku-buku sejarah umat Islam di India yang ditulis oleh ahli sejarah bangsa India sendiri dari para Ulama’ dan Muarrikhin serta menerima buah fikiran dari tokoh-tokoh Islam India. Di samping itu, saya berkesempatan pula mengunjungi beberapa tempat bersejarah, maka terhasillah buku “Sejarah Perkembangan Islam di India” ini sebagai himpunan dari sejarah yang ditulis dan kenyataan yang dilihat.

InsyaAllah setelah itu akan kita sebutkan sebab-sebab yang menghalang perkembangan Islam di India sebelum abad kesepuluh Hijrah, sehingga babak ini diakhiri dengan satu puncak kemerosotan, iaitu di zaman Sultan Akhbar yang memerintah di akhir abad kesepuluh Hijrah. Zaman pemerintahan Akhbar adalah suatu zaman yang sepatutnya disifatkan dengan “Zaman Kegelapan” dalam sejarah perkembangan Islam di India, walaupun bagi orientalis  dan  pengikut-pengikutnya  menganggap  zaman  Akhbar  sebagai zaman keemasan pemerintahan kerajaan Mongol.

Setelah itu akan kita sebutkan peranan seorang ulama’ ahli sufi, iaitu Imam Ahmad As Sirhindi yang dapat merubah haluan pemerintahan kerajaan Mongol yang hampir binasa itu. Beliau telah mampu memulihkan keadaan yang sudah terlalu rosak, sehingga hilanglah zaman kegelapan itu dan berganti dengan zaman pemerintahan yang adil di zaman Sultan Auranzeb, seorang raja yang soleh lagi adil yang telah dizalimi sejarahnya oleh pihak orientalis dan pengikut-pengikut mereka.

Kita juga menyebutkan bagaimana peranan Imam Waliyullah Ad Dahlawi yang telah sukses merubah haluan pemikiran umat Islam India. Beliau sukses mengorak pemikiran mereka yang “jumud” ke alam pemikiran yang terbuka dan produktif. Beliau telah dapat melahirkan generasi yang meneruskan citacitanya, sehingga umat Islam India muncul sebagai ulama’-ulama’ yang unggul di bidang ilmu hadis pada tiga abad yang terakhir ini.

Baca juga : ULAMA AHLI HADITS DI INDIA


Diambil dari mukadimah Sejarah Perkembangan Islam di India karya KH Ahmad Fahmi ZamZam, MA
Share on Google Plus

About Rizal IBNU MAKMUR

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

1 komentar:

  1. Assalamualaikum Wr.Wb.
    Saya sangat terkagum bahkan terkejut disaat membaca tulisan ini.
    Kebetulan saat ini saya sedang menuntut ilmu di sebuah perguruan tinggi di India. Saya tidak menyangka ternyata para orientalis berhasil memutar balikkan fakta sejarah yang begitu harum berubah menjadi aroma yang tidak sedap.

    Saya sering dengar dan bahkan ada teman yang sedang menuntut ilmu disana, tetapi saya tidak menyangka bahwa institusi tersebut begitu penting terhadap peradaban dan perkembangan islam di India.

    Jazakumullah Atas informasi yang bisa membuka satu jendela lagi mengenai sejarah islam di India.

    BalasHapus

WHAT IS YOUR OPINION?